Real Madrid ZONA EXCLUSIVA - EL REAL MADRID en el Parlamento Europeo

CG Sponsors




TXT

CG Super Hardcore Club
Platinum Member
Joined
Mar 15, 2010
Messages
269,902
Reaction score
9,905
Points
2,226

Zinedine Zidane backs Luka Jovic to hit form once he finds the net after scoring just one goal since £62m summer move
 
Sponsored Post

TXT

CG Super Hardcore Club
Platinum Member
Joined
Mar 15, 2010
Messages
269,902
Reaction score
9,905
Points
2,226
Gareth Bale trains with Real Madrid despite transfer links to Tottenham

#DeadlineDay
 

TXT

CG Super Hardcore Club
Platinum Member
Joined
Mar 15, 2010
Messages
269,902
Reaction score
9,905
Points
2,226

TRIVIA 🌻 | Kisah Royston Drenthe, Bekas Wonderkid Dari Pasukan Real Madrid C.F. Yang Kini Menjadi Rapper.

Pemain wonderkid dari Belanda, Royston Drenthe pernah dikatakan bakal menggegar dunia bola sepak dengan kebolehannya untuk bermain dengan baik sejak dalam usia yang muda, namun pemain tersebut telah membuat keputusan untuk bersara awal dalam sukan popular ini, walaupun dia baru sahaja berumur 32 tahun pada masa ini.

Royston Drenthe telah beraksi di tahap tertinggi sejak dia berumur 19 tahun. Walaupun dia masih muda pada ketika itu, dia telah pun bermain bersama kelab gergasi Belanda, Feyenoord. Drenthe bukanlah pemain yang suka bergaya dengan mempamerkan skill-skill yang licik, tetapi dia adalah seorang pemain sangat kuat dan bertenaga ketika beraksi di atas padang, dan menjalankan tugas untuk menjalankan kerja-kerja kotor, di mana peranannya sama dengan pemain seperti Michael Essien dan Gennaro Gattuso. Disebabkan persembahannya yang kekal konsisten dan hebat, dia telah menjadi pemain kegemaran para penyokong Feyenoord pada masa itu.

Persembahan cemerlang pemain tersebut telah menarik perhatian kelab gergasi Sepanyol, Real Madrid untuk mendapatkannya. Madrid akhirnya telah membuat keputusan untuk membawa masuk pemain yang menyerupai wajah penyanyi rap dari Amerika, Curtis Jackson ataupun nama gelarannya '50 Cent'. Drenthe telah berpindah ke Madrid dengan nilai perpindahan €15 juta ketika dia baru sahaja berumur 20 tahun.

Drenthe telah bermain dengan baik selepas berpindah ke pasukan barunya itu dan sentiasa kelihatan bersemangat serta memberikan saingan yang hebat kepada Marcelo dalam merebut tempat di posisi bek kiri. Namun semua itu tidak bertahan lama selepas minit permainan Drenthe di Madrid semakin berkurang.

Akhirnya, Drenthe tidak berjaya mengecapi impiannya untuk bermain dengan baik dan telah membuat para penyokong Madrid hampa. Masa depan Drenthe bersama kelab Los Blancos itu tampak semakin malap selepas ketibaan José Mourinho sebagai pengurus baru kelab Madrid. Drenthe terpaksa membuat keputusan untuk meninggalkan kelab itu selepas hanya membuat 64 penampilan dalam masa lima tahun bersama Real Madrid, di mana dia hanya berjaya menjaringkan dua gol.

Walaupun Drenthe dapat menjaringkan gol melepasi gawang gol Barcelona yang dikawal oleh Victor Valdes dalam pertembungan El Clásico pada tahun 2008, pemain kelahiran Rotterdam ini gagal mencapai tahap permainan yang sama setelah meninggalkan Madrid.

Setiap kali media membuat laporan berkenaan para pemain wonderkid yang gagal mencapai ekspektasi, nama Drenthe pastinya menjadi pilihan yang paling popular. Selain Real Madrid, Drenthe juga pernah bermain bersama kelab Hercules dan Everton sebagai pemain pinjaman dari Madrid. Selepas dilepaskan oleh kelab gergasi Sepanyol itu pada tahun 2012, karier Drenthe mula menjadi terumbang-ambing selepas hanya berpindah dari satu kelab pertengahan ke satu kelab pertengahan yang lain. Setelah gagal bermain dengan baik bersama kelab Russia, Alania Vladikavkaz, Drenthe telah berhasrat untuk kembali menaikkan namanya dengan berkelana ke England, di mana dia bermain bersama kelab Reading dan Sheffield Wednesday.

Namun usahanya tidak berjaya selepas pemain yang hanya mempunyai 1 kaps bersama pasukan Belanda ini mula hilang minat kepada sukan bola sepak. Setelah tempoh kontraknya bersama pasukan dari United Arab Emirates, Baniyas tamat pada tahun 2016, Drenthe telah membuat keputusan untuk bersara ketika dia berusia 29 tahun. Kini, dia telah menceburkan diri dalam bidang rap dengan menggunakan nama glamournya sebagai 'Roya2Faces'.

Pemain dari Belanda ini telah dikenali sebagai pemain wonderkid yang paling tidak menjadi dalam dunia bola sepak. Walaupun baru sahaja berumur 32 tahun, sebaya bersama Lionel Messi dan Cesc Fabregas, Drenthe tetap mahu meninggalkan bola sepak dan melibatkan diri dalam bidang hiburan.

Sayang sekali, satu bakat yang tersia-sia.

Kredit : Football Tribe
✍🏼 : #Apisssssssssss
 

TXT

CG Super Hardcore Club
Platinum Member
Joined
Mar 15, 2010
Messages
269,902
Reaction score
9,905
Points
2,226

☝⚽💥 #RMFansEnCasa, Ronaldo Nazário scores when he wants!
⏱⚡ 'O fenômeno' needed less than a minute to score for Real Madrid C.F.!
-
⚽💥 ¡Ronaldo Nazário tiene el gol en las venas!
⏱⚡ ¡El 9 brasileño no necesitó mucho tiempo para hacer su primera diana con la camiseta del Real Madrid C.F.!
#YoMeQuedoEnCasa | #StayHome
 
Sponsored Post
Top
Log in Register