BTC USD 65,663.5 Gold USD 1,784.60
Time now: Jun 1, 12:00 AM

Yahudi Amerika memeluk Islam di Gaza

aziemsyazmier

Fun Poster
Joined
Nov 22, 2010
Messages
135
Reaction score
176
Points
23
Entri sebelum ini orang yang mula-mula mendaftar di Facebook , ramai yang memberi komen mengatakan Facebook adalah milik Yahudi seolah-olah umat Islam seperti tidak boleh menjadi pengguna Facebook.
Pada pendapat saya kita boleh menggunakan laman sosial Facebook kerana aplikasi internet dan komputer ini pun adalah ciptaan Yahudi cuma hanya kekuatan iman kita sahaja yang dapat menentukan samada teknologi-teknologi IT ini merosakkan atau membawa kebaikan.
Saya ingin memaparkan seorang Yahudi yang memeluk Islam yang mendapat nur Islam daripada berdialog dengan seorang Muslim dengan berchatting di internet.


Ketika memutuskan pindah ke Israel sekitar sepuluh tahun lalu, Joseph Cohen, seorang Yahudi yang berasal dari Amerika Syarikat, berniat untuk mempelajari dan mendalami ajaran Yudaisme dengan lebih baik. Dia sangat yakin bahawa dengan berhijrah ke Israel akan membuat keyakinan agamanya kian menebal.
Cohen kemudian menetap di perkampungan Yahudi di Gush Qatif di Gaza, sebelum wilayah itu ditinggalkan oleh tentera Israel pada tahun 2005. Setelah tiga tahun menetap di rumah barunya, tanpa diduga, Cohen bertemu dengan seorang Syeikh yang berasal dari UAE. Pertemuan itu membuka pintu dialog antara dirinya dengan tokoh Muslim tersebut.
Keduanya berdialog dan bertukar-tukar pendapat dengan berchatting secara berjauhan melalui internet. Rupanya, dialog itu secara perlahan membuka pintu hati Cohen pada cahaya Islam. Hatinya seperti mulai terbuka untuk menerima hidayah. Sehingga dia benar-benar memutuskan untuk mengucap dua kalimat syahadah setelah yakin akan kebenaran Islam yang disampaikan oleh Syaikh itu melalui proses dialog dalam chatting. Bahkan tanpa ragu, dia kemudian mengganti namanya dengan Yousef al-Khattab.
Alhamdulillah, langkah Cohen yang telah menggantikan nama menjadi Yousef itu diikuti oleh isteri dan empat orang anaknya. Mereka mengikut keputusannya untuk menjadi mualaf. Namun tindakan Cohen di tentang hebat oleh saudara-maranya. Keluarganya yang dikenali taat pada ajaran Yahudi tak lagi mengakui Cohen sebagai saudara mereka. Keluarganya tidak suka melihatnya masuk Islam. Apalagi Yousef kemudian aktif berdakwah di kalangan Yahudi.
”Saya sudah tidak lagi berhubungan dengan keluarga saya. Kita tidak boleh memutuskan hubungan kekeluargaan, tapi pihak keluarga saya adalah Yahudi dengan taat dengan ke-Yahudi-annya. Saya tidak ada pilihan lain, selain memutuskan hubungan dengan mereka buat masa ini.
Yousef bukan sekadar menjadi Muslim. Dia memutuskan untuk menjadi pendakwah bagi kalangan Yahudi. Dia mengakui, berdakwah di kalangan Yahudi bukan pekerjaan yang mudah. Pertama kali yang harus dilakukan untuk mengenalkan Islam adalah, bahawa hanya ada satu jalan yang lurus dalam Islam iaitu jalan yang dibawa oleh Rasululullah SAW yang kemudian diteruskan oleh para sahabat dan penerusnya hingga sekarang.
”Cara yang paling baik untuk membuktikan bahawa Islam adalah agama untuk semua umat manusia adalah dengan memberikan penjelasan berdasarkan ayat-ayat Alquran dan yang membedakan antara umat manusia adalah ketaqwaannya pada Allah semata,” tuturnya.
”Islam bukan agama yang rasis. Kita punya bukti-bukti yang sangat kuat, firman Allah dan perkataan Rasulullah SAW. Kita berjuang bukan untuk membenci kaum kafir. Kita berjuang hanya demi Allah semata, untuk melawan mereka yang ingin membunuh kita, yang menjajah tanah Air kita, yang menyebarkan kemungkaran dan menyebarkan ideologi Barat di negara kita,” sambungnya.
Berdasarkan pengalamannya, dia melihat dasar ajaran agama Yahudi sangat berbeza dengan Islam. Perbezaan utamanya adalah dalam masalah tauhid. Agama Yahudi, kata Yousef, percaya pada perantara dan perantara mereka adalah para rabbi. Orang-orang Yahudi berdoa selepas perantaraan rabbi-rabbi. ”Yudaisme adalah kepercayaan yang berbasiskan pada manusia. Berbeza dengan Islam, agama yang berbasis pada Alquran dan Sunnah. Di semua masjid di seluruh dunia, Al-Quran yang kita dengarkan adalah Al-Quran yang sama,” katanya.
Selain itu, Yousef mengungkapkan, Yahudisme juga berpaksikan pada ‘tradisi oral’, misalnya kitab Talmud yang disusun berdasarkan informasi dari mulut ke mulut yang kemudian dibukukan. Sehingga kesahihan kitab tersebut boleh dipertikaikan. Menurutnya, kitab Taurat yang diyakini kaum Yahudi sekarang memiliki sebelas versi yang berbeza dan naskah-naskah Taurat itu bukan lagi naskah asli.
”Alhamdulillah, Allah memberikan rahmat pada kita semua dengan agama yang mudah, di mana banyak orang yang mampu menghafal Alquran dari generasi ke generasi,” jelasnya seraya mengatakan dialog merupakan cara terbaik dalam berdakwah di kalangan Yahudi.
Posted @ www.isuhangat.net:D
 
Last edited:
Sponsored Post

kaYaIlmu

Super Active Member
Joined
Mar 11, 2010
Messages
7,918
Reaction score
29
Points
70
bro ,ak minat nak bace sal nie ..tp jadikan nya berperenggan sikit bleh ...mata aku nie dah lah mata empat(pkai spek)..hehehe...
 

flygrow

Active+ Member
Joined
May 11, 2010
Messages
3,203
Reaction score
27
Points
30
gud info,,xpe berpinau ckit mate jnji leh bace..hehe
 

astrowan

CG Top Poster Club
Joined
Aug 26, 2009
Messages
22,317
Reaction score
249
Points
138
adoiiiiiiiiiiii wlaupon baca tak abis

alhamdulillah dah nampak nur.............
 

atlantis

CG Top Poster Club
Paid Membership
Joined
Feb 3, 2008
Messages
35,221
Reaction score
767
Points
161
Setelah tiga tahun menetap di rumah barunya, tanpa diduga, Cohen bertemu dengan seorang Syeikh yang berasal dari UAE.

start ayat ni dah mula ragu samaada ini cerita benar atau khayalan penulis.
isunya, apa hubungan penulis dengan en.cohen? dan kenapa ada pihak lain yg bercerita hal ini dan tidak en.cohen sendiri sedangkan en.cohen sekarang adalah seorang pendakwah.

saja je nak bangkit isu. :D
 

primefiqone

Legendary Member
Paid Membership
Joined
Apr 29, 2010
Messages
17,653
Reaction score
261
Points
131
alhamdullilah
smoga islam brkembang kt yahudi:)
 
Sponsored Post

CG Sponsors




Top
Log in Register