BTC USD 57,407.0 Gold USD 1,789.63
Time now: Jun 1, 12:00 AM

Perbalahan malaikat rahmat dan malaikat azab

rimau

Fun Poster
Messages
642
Joined
Nov 28, 2006
Messages
642
Reaction score
14
Points
15
PERBALAHAN MALAIKAT RAHMAT DAN MALAIKAT AZAB

Pada zaman dulu, ada seorang lelaki yang telah membunuh 99 orang. Dia ingin menjumpai pendita untuk meminta fatwa supaya dia dapat bertaubat dari dosanya. Sebaik saja berjumpa, dia pun menerangkan bahawa dia telah membunuh 99 orang dan bertanya sama ada dia masih ada peluang untuk bertaubat. Pendita dengan tegas mengatakan dia tidak boleh bertaubat kerana dosanya terlalu banyak. Lelaki itu mejadi marah dan terus membunuh pendita itu, menjadikannya mangsa yang ke-100.

Dia masih ingin untuk bertaubat dan terus mencari kalau-kalau ada ulama yang boleh membantunya. Akhirnya dia berjumpa dengan seorang ulama. Dia menceritakan bahawa dia telah membunuh 100 orang dan bertanya sama ada Allah masih menerima taubatnya. Ulama itu menerangkan dia masih ada harapan untuk bertaubat. Seterusnya dia menyuruh lelaki itu pergi ke sebuah negeri di mana terdapat sekumpulan abid (orang beribadat). Apabila sampai di sana nanti, ulama itu menyuruhnya tinggal di sana dan beribadat bersama mereka. Ulama itu melarangnya pulang ke negeri asalnya yang penuh dengan maksiat.

Lelaki itu mengucapkan terima kasih lalu terus menghala ke negeri yang diterangkan oleh ulama tadi. Sebaik saja sampai separuh perjalanan, dia jatuh sakit lalu meninggal dunia.

Ketika itu terjadilah perbalahan antara dua malaikat, iaitu Malaikat Rahmat dan Malaikat Azab. Malaikat Rahmat ingin mengambil roh lelaki itu kerana pada pendapatnya dia adalah orang baik lantaran azamnya untuk bertaubat sementara Malaikat Azab mengatakan dia mati dalam su'ul-khatimah kerana dia telah membunuh 100 orang dan masih belum membuat sebarang kebajikan. Mereka saling berebutan dan tidak dapat memutuskan keadaan lelaki itu.

Allah kemudian menghantar seorang malaikat lain berupa manusia untuk mengadili perbalahan mereka berdua. Dia menyuruh malaikat itu mengukur jarak tempat kejadian itu dengan kedua-dua tempat; adakah tempat kejadian itu lebih dekat dengan tempat kebajikan yang hendak dituju atau lebih dekat dengan tempat dia mula bertolak. Sekiranya jaraknya lebih dekat dengan tempat kebajikan, dia kepunyaan Malaikat Rahmat. Setelah diukur, didapati jarak ke negeri kebajikan melebihi kadar sejengkal saja. Lalu roh lelaki itu terus diambil oleh Malaikat Rahmat. Lelaki itu akhirnya mendapat pengampunan Allah.

MORAL & IKTIBAR

1. Allah Maha Pengampun Lagi Maha Mengasihani
2. Orang yang berbuat dosa hendaklah diiringi dengan penyesalan dan taubat.
3. Jangan merasa putus asa dari rahmat Allah meskipun telah melakukan dosa yang sangat banyak kerana rahmat Allah sangat luas dan lebih besar daripada dosa besar yang kita lakukan.
4. Menjalankan amar makruf dan nahi mungkar hendaklah dengan hikmah dan bijaksana.
5. Fatwa yang salah dan tidak berlandaskan hukum sebenar hanya menyusahkan diri sendiri
6. Pelepasan dari azab diperolehi hanya dengan berlebihnya timbangan kebajikan meskipun dengar kadar yang sedikit.
7. Orang yang hendak bertaubat mesti buktikan penyesalan dengan tindak-ikut yang sewajarnya.
8. Orang yang bertaubat dengan sungguh-sungguh penyesalan dan berikrar tidak mengulangi kejahatannya akan diterima oleh Allah taubatnya.
9. Mereka yang diterima oleh Allah akan taubatnya seolah-olah tidak mempunyai sebarang dosa.
10. Mereka yang sempat bertaubat 'nasuha' sebelum roh sampai ke khalqum dimasukkan ke dalam syurga
 
Sponsored Post

rimau

Fun Poster
Messages
642
Joined
Nov 28, 2006
Messages
642
Reaction score
14
Points
15
Setiap malam Rasulullah s.a.w. membacanya" beritahu Ummul Mukminin, Sayidatina Aisyah .ha mengenai sekelumit teladan nan segar dari kehidupan Rasulullah s.a.w. dalam hadis yang diriwayatkan oleh An-Nasa"i. Apa yang dibaca oleh Nabi s.a.w. itu? Apakah bacaan yang begitu penting sekali sehingga baginda s.a.w. istiqamah membacanya saban malam, hingga ke akhir hayatnya? Ia ayat yang bermaksud:

"Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah s.w.t.. Sesungguhnya Allah s.w.t. mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun dan Maha Penyayang." (Az-Zumar: 53)
Ya Rahman, luas sekali rahmat-Mu. Sungguh! Ia tidak bertepi, meliputi segala sesuatu. Hanya yang buta mata hatinya sahaja yang tidak dapat melihat dan menyelami hakikat ini. Orang yang hidup mata hatinya dengan keimanan "ulul albab", sama sekali tidak akan berputus asa dari rahmat Tuhannya.

Lampu hidayah yang terang-benderang di jiwanya memberi keyakinan muktamad bahawa Allah s.w.t. yang disembahnya itulah Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Maka, biar sekelam mana pun kabut yang melatari masa silam seseorang, janganlah sampai membenarkan dirinya dan orang-orang yang disayanginya terjebak dalam lembah putus asa dari rahmat Allah s.w.t. s.w.t.

Ingatlah, berputus asa adalah penyakit warisan Iblis dan tradisi orang yang ingkar dan derhaka kepada Allah s.w.t. s.w.t.


Satu hari seorang lelaki tua datang bertemu Rasulullah s.a.w. Keuzurannya ketara tatkala setiap langkahnya itu terpaksa mengikut hayunan tongkatnya yang lesu. Derapnya lemah sekali. Namun, seuzur mana pun dirinya, ia mesti terus melangkah, kerana kemusykilannya harus diajukan segalanya kepada Rasulullah s.a.w. sebelum… sebelum kelibat Izrail menjelma!

"Ya Rasulullah, sesungguhnya banyak kesilapan dan maksiat yang telah aku lakukan (selama ini). Apakah aku akan diampunkan (Allah s.w.t.)?" soalnya tanpa selindung lagi.

"Apakah engkau bersaksi bahawa tiada Tuhan yang disembah selain Allah s.w.t.?" Tanpa sebarang jawapan, spontan Rasulullah s.a.w. bertanya kembali kepadanya. Demikian antara teknik pengucapan Rasulullah s.a.w. yang sungguh indah.

"Bahkan! Dan aku juga bersaksi bahawa engkau adalah utusan Allah s.w.t.!!" Balas lelaki tua penuh yakin dan bersemangat. "Sesungguhnya (Allah s.w.t.) akan mengampuni semua kesalahan dan maksiatmu itu."

Nabi s.a.w. menutup bicara dengan sebuah pengharapan yang penuh kepastian. Inilah dinul Islam yang suci lagi indah. Inilah sebuah cerita yang sarat dengan pengajaran buat renungan insan sepanjang zaman. Cerita yang harus menjadi paksi kepada sekalian umat Muhammad s.a.w., lebih-lebih lagi di zaman yang penuh dengan fitnah dan dugaan yang maha hebat ini.

Merujuk firman dan cerita di atas, jelaslah betapa besar sekali ruang "pengharapan" yang diperuntukkan Allah s.w.t. buat hamba-hamba-Nya yang mukmin hatta kepada mereka yang selama ini sering terlajak dan tercebur menderhakai-Nya. Kalau kita semua sungguh-sungguh menyedari dan menginsafi hal ini, diandaikan tiada seorang pun di antara kita yang mahu berputus asa dari rahmat-Nya lagi. Sememangnya Allah s.w.t. sentiasa merindui rintihan hamba-hamba yang berdosa kepada-Nya.

Firman Allah:
"Ibrahim berkata: Tidak ada orang yang berputus asa dari rahmat Tuhannya, kecuali orang-orang yang sesat." (Al-Hijr: 56)
Firman Allah:
"Hai anak-anakku, pergilah kamu maka carilah berita tentang Yusuf dan saudaranya dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah s.w.t.. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah s.w.t. melainkan kaum yang kafir." (Yusuf : 87)
Islam, dari segenap aspek dan cabang, semuanya merangkumi isu "pembukaan pintu taubat dan rahmat". Keberuntungan dan keutamaan ini hanya ada dalam Islam, tiada dalam agama-agama serta isme-isme batil yang lain. Haji yang mabrur contohnya, mengeluarkan pemiliknya dari zulmat kedosaan sampai dirinya dibersihkan bagai bayi yang baru dilahirkan.

Puasa yang dibina atas dasar iman dan pengharapan kepada Allah s.w.t., menghapus dosa pemiliknya yang sebelumnya. Malah, kurniaan bagi seorang yang keluar dari daerah kesyirikan kepada daerah ketauhidan dengan penuh kerelaan, kepasrahan dan keikhlasan, ialah "perlupusan" terhadap "segala" karat dosa dan nodanya yang lalu. Subhanallah.

Bilamana faktor penting ini telah difahami serta diimani, maka usah teragak-agak lagi melakar jalan untuk sampai kepadanya. Melakar jalan guna mencapai rahmat Allah s.w.t. ini bukan omong-omong kosong. Ia perintah Allah s.w.t. yang harus diterima dengan sepenuh hati dan jiwa raga.

Firman Allah s.w.t. S.W.T.:
"Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu dan berserah dirilah kepada-Nya sebelum datang azab kepadamu, kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi)." (Az-Zumar: 54)
Jalan menuju rahmat Allah s.w.t. itu tidak syak lagi adalah Taubat Nasuha yang tulus murni kepada Rabbul "Izzah. Inilah sebenar-benar taubat yang dikehendaki Allah s.w.t.. Inilah taubat yang wajib dipersembahkan oleh semua hamba-Nya, dek kesempurnaan segala syaratnya serta penyerahan total hamba kepada Rabb semesta alam.

Oleh: Muhammad Asadullah


“Dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhan kamu, kemudian bertaubatlah kepada-Nya; supaya Ia memberi kamu kesenangan hidup yang baik hingga ke suatu masa yang tertentu, dan Ia akan memberi kepada setiap orang yang ada kelebihan akan kelebihannya itu; dan jika kamu berpaling maka sesungguhnya aku bimbang kamu akan beroleh azab hari Kiamat yang besar”.
 

rimau

Fun Poster
Messages
642
Joined
Nov 28, 2006
Messages
642
Reaction score
14
Points
15
Jangan Bersedih dan Berputus asa


Setiap individu baik remaja, dewasa atau orang tua, sudah semestinya pernah menghadapi masalah dalam hidup. Kata orang hidup tanpa masalah bukan hidup namanya. Berlegar dari masalah yang paling besar hinggalah masalah yang paling kecil, semuanya tetap dinamakan masalah. Cuma masalah yang dihadapi oleh seseorang itu berbeza. Bagaimana cara untuk mengatasinya juga adalah juga satu masalah. Namun hakikatnya setiap masalah pasti ada jalan keluarnya. Biasanya sebelum masalah itu selesai kita akan berasa sangat tertekan, hampir putus asa kerana tidak tahan menghadapinya.

Antara masalah yang wujud di persekitaran kita ialah masalah kemiskinan, kehilangan orang tersayang, masalah cinta, pertengkaran dengan ibu bapa, corot dalam peperiksaan serta beribu-ribu masalah lagi. Masalah juga boleh menyumbang kepada masalah yang lain, contohnya masalah remaja yang tidak tahan dengan leteran ibu bapanya boleh membawa remaja itu kepada masalah lepak, pergaulan bebas, dirogol, diculik dan juga mungkin dibunuh. Masalah yang kecil apabila tidak ditangani dengan baik boleh membawa kepada mudarat yang amat besar.

Setiap hari kita tidak akan terlepas dilanda dengan masalah, sekiranya bukan kita yang bermasalah, orang lain pula yang mendatangkan masalah. Oleh itu kita perlu bersedia menghadapi permasalahan tersebut dan cuba mencari kaedah untuk mengatasinya. Mari kita renung sejenak apa sebenarnya maksud setiap masalah itu, kaedah untuk mengatasinya serta panduan menghadapi masalah dengan tenang.

UJIAN IMAN

Masalah sebenarnya adalah ujian Allah kepada kita untuk mengukur sejauh mana tahap keimanan dan ketakwaan kita terhadap-Nya. Sebab sebagai manusia kita sering terlupa serta lalai dengan tanggungjawab kita sebagai hamba Allah apabila hidup kita sentiasa dilimpahi kesenangan dan kemewahan. Lebih-lebih lagi ketika usia remaja, hidup penuh dengan keseronokan dan sentiasa ingin mencuba sesuatu yang baru walaupun perkara itu jelas haram di sisi agama dan menyalahi undang-undang dunia, contohnya mengambil dadah dan hanyut dengan maksiat, dengan adanya ujian seperti ini, ia akan kembali mengingati apakah hidup kita selama ini mengikuti peraturan atau landasan yang telah ditetapkan oleh Allah ataupun telah jauh menyimpang.

Setiap masalah, kesukaran, kesakitan dan apa jua yang menyeksa jiwa adalah merupakan ujian dari Allah untuk menguji sejauh mana iman kita. Iman perlu kepada ujian. Ini jelas sebagaimana maksud firman Allah :

“Adakah manusia itu menyangka bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang berdusta.” (Al-Ankabut: 2 - 3)

DARJAT DI SISI ALLAH

Ujian atau dugaan yang datang adalah dari Allah, sama ada ujian itu sebagai ‘kifarah’ dosa yang telah kita lakukan atau untuk mengangkat darjat kita di sisi-Nya. Allah juga tidak menduga hamba-hamba-Nya tanpa mengambil kira kesanggupannya atau keupayaan mereka untuk menghadapinya, ujian dan dugaan yang diturunkan Allah kepada hambanya adalah seiring dengan keupayaan individu itu untuk menyelesaikan masalahnya. Ini bersesuaian dengan firman Allah yang bermaksud:

“Allah tidak membebankan seseorang melainkan dengan kesanggupannya”. (Al-Baqarah: 286)

Oleh itu sekiranya kita berhadapan dengan masalah, cubalah bawa bertenang, bersabar dan tetapkan dalam minda bahawa kita sedang diuji oleh Allah, orang yang melepasi ujian itu adalah orang yang berjaya dan mendapat kedudukan yang mulia di sisi Allah.

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan Syurga untuk mereka.” (At-Taubah: 111)

CARA MENGATASI MASALAH

1. Sandarkan Harapan Pada Allah

Setiap ujian yang datang sebenarnya mempunyai banyak hikmah di sebaliknya. Yakinlah bahawa setiap kesusahan yang kita tempuhi pasti akan diganti dengan kesenangan. Ini bersesuaian dengan firman Allah dalam surah Al-Insyirah ayat 1-8 yang antara lain maksudnya “ …Sesungguhnya selepas kesulitan itu pasti ada kemudahan….”

“Cukuplah Allah bagiku. Tidak ada Tuhan selain dari-Nya. Hanya kepada-Nya aku bertawakal.” (At-Taubah: 129)

2. Minta Pertolongan Dari Allah

“Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan yang sabar dan dengan mengerjakan solat; dan sesungguhnya solat itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk.” (Al-Baqarah: 45)

3. Jangan Sedih dan Kecewa

“Janganlah kamu bersikap lemah dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya jika kamu orang-orang yang beriman.” (Ali-Imran:139)

Yakinlah dengan janji Allah itu dan jangan cepat putus asa dengan masalah yang dihadapi sebaliknya tingkatkan usaha dan kuatkan semangat untuk mengatasinya, lihat maksud firman Allah di bawah:

“ …dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir” (Yusuf : 12)

4. Luahkan masalah tersebut pada teman-teman yang dipercayai, walaupun dia mungkin tidak dapat membantu, tetapi sekurang-kurangnya ia dapat meringankan beban yang kamu tanggung.

5. Bandingkan masalah kita dengan masalah orang lain, mungkin masalah orang lebih besar dari masalah kita, perkara ini juga boleh membuatkan kita lebih tenang ketika menyelesaikan masalah.

PENUTUP

Ujian yang datang juga tandanya Allah sayangkan kita. Jadi ambillah masa untuk menilai diri dan meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah dalam apa jua yang kita lakukan. Lakukanlah untuk mencari redha Allah. Fikir dengan positif bahawa setiap dugaan datang dari Allah dan pasti ada hikmah yang tersendiri.

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.” (Al-Baqarah: 216)
 

damiaphang

Super Active Member
Messages
7,626
Paid Membership
Joined
Apr 21, 2008
Messages
7,626
Reaction score
53
Points
70
info yg baik...
boleh dijadikan iktibar kepada kita sumer...
 

sirapbandung

Active+ Member
Messages
3,396
Joined
May 9, 2008
Messages
3,396
Reaction score
1
Points
30
time kasih kerana mengingatkan diri aku yang tidak lekang dari melakukan dosa ini...:(


:)cgrock:)cgrock
 

nizamac79

InstaForex Official, Introducing Broker
Messages
4,605
Paid Membership
Joined
Jul 31, 2007
Messages
4,605
Reaction score
56
Points
30
sesungguhnya Allah itu maha pengampun lagi maha mengasihani
 

Kamarul-Baharain

Fun Poster
Messages
584
Joined
May 29, 2008
Messages
584
Reaction score
1
Points
15
Banyak betul cerita dongeng dalam board ni ye , cerita yang tiada rujukan , main suka-suka kau je

Kononnya untuk kebaikan , menipu pun tak ape, sape yang ajar kau macam tu
 

ahib0205

Legendary Member
Messages
19,329
Joined
Nov 18, 2007
Messages
19,329
Reaction score
740
Points
166
MORAL & IKTIBAR

1. Allah Maha Pengampun Lagi Maha Mengasihani

2. Orang yang berbuat dosa hendaklah diiringi dengan penyesalan dan taubat.

3. Jangan merasa putus asa dari rahmat Allah meskipun telah melakukan dosa yang sangat banyak kerana rahmat Allah sangat luas dan lebih besar daripada dosa besar yang kita lakukan.

4. Menjalankan amar makruf dan nahi mungkar hendaklah dengan hikmah dan bijaksana.

5. Fatwa yang salah dan tidak berlandaskan hukum sebenar hanya menyusahkan diri sendiri

6. Pelepasan dari azab diperolehi hanya dengan berlebihnya timbangan kebajikan meskipun dengar kadar yang sedikit.

7. Orang yang hendak bertaubat mesti buktikan penyesalan dengan tindak-ikut yang sewajarnya.

8. Orang yang bertaubat dengan sungguh-sungguh penyesalan dan berikrar tidak mengulangi kejahatannya akan diterima oleh Allah taubatnya.

9. Mereka yang diterima oleh Allah akan taubatnya seolah-olah tidak mempunyai sebarang dosa.

10. Mereka yang sempat bertaubat 'nasuha' sebelum roh sampai ke khalqum dimasukkan ke dalam syurga

:) Jazakallah share sini dan mengingatkan diri saya :)

:)cgrock
 
Sponsored Post

CG Sponsors




Top
Log in Register