BTC USD 59,517.5 Gold USD 2,411.44
Time now: Jun 1, 12:00 AM

Noh Salleh dakwa terkena 'renjatan elektrik

akudotcom

CG Hardcore Club
gemgem
Messages
51,910
Top Poster #7
Joined
Jun 17, 2007
Messages
51,910
Reaction score
6,292
Points
881
Awards
1
Noh Salleh dakwa terkena 'renjatan elektrik'

A view of the sea
Noh Salleh.


Kuala Lumpur: Rakaman video tular yang memaparkan vokalis kumpulan Hujan, Noh Salleh meludah ketika membuat persembahan di sebuah festival muzik baru-baru ini adalah sesuatu yang bukan disengajakan.


Perkara itu disahkan pengurus kumpulan Hujan, Ahmad Ariffin Ahmad yang memaklumkan Noh sebenarnya terkena renjatan elektrik daripada mikrofon yang menyentuh wajah yang dipenuhi peluh hingga mulutnya kebas.

"Insiden yang berlaku berpunca daripada masalah teknikal. Sepatutnya Noh tampil dengan gitar, tapi terpaksa menyanyi tanpa memetik gitar pada acara itu.

"Malah mikrofon yang dipegang juga mengalami masalah. Ketika Noh meletakkan mikrofon berhampiran mulutnya, dia terkena sedikit renjatan elektrik.

"Disebabkan mulutnya kebas serta tidak banyak masa dia secara spontan meludah di atas pentas bagi mengalih rasa sakit.

"Ingin saya tegaskan dakwaan Noh meludah ke arah penonton tidak benar. Jarak antara pentas dan penonton juga dipisahkan dengan besi penghadang, jadi tidak mungkin (ludah) terkena penonton," katanya.

Menurut Ahmad Ariffin atau lebih dikenali Ipin berkata, sekiranya air liur terbabit terkena pada penonton pihaknya memohon maaf.

"Kalau tengok pada rakaman video itu Noh tunduk ketika meludah. Kalau dia ludah ke atas mungkin akan terkena penonton.

"Namun kalau video yang tular menyinggung perasan orang atau penonton terkena tempias ludah Noh, kami mohon maaf kerana perkara itu tidak disengajakan," katanya.

Dalam masa sama, Ipin turut menjawab persoalan netizen mengenai keadaan kesihatan mental bekas suami usahawan dan aktivis masyarakat, Mizz Nina itu susulan beberapa insiden yang tular membabit Noh sebelum ini.

"Setakat ini Noh berada dalam keadaan baik dan sihat daripada segi fizikal serta mental, Insha-Allah.

"Sebenarnya kami memang agak sibuk dengan persiapan Konsert Hujan Rumah Kita yang bakal berlangsung pada 5 November ini serta bisnes lain.

"Noh memang seorang yang kuat bekerja, jadi dia akan padatkan jadualnya dengan kerja. Walau bagaimanapun Noh tetap ada masa untuk diri sendiri," katanya.

Disiarkan pada: October 3, 2022 @ 6:19pm
 
Sponsored Post

Tidak Boleh Sembarangan, Begini Etika Meludah yang Benar dalam Islam​


Masih banyak yang meludah di jalan, padahal meludah merupakan perbuatan yang tidak patut dan dapat mengotori lingkungan.

Salah satu adab yang sering dilupakan yaitu ketika meludah. Masih banyak yang meludah di jalan, padahal meludah merupakan perbuatan yang tidak patut dan dapat mengotori lingkungan.

Islam adalah agama yang sangat indah. Semua lini kehidupan diatur sedemikian rupa. Mulai ibadah primer maupun sekunder, masing-masing diatur. Termasuk di antaranya adab meludah maupun berdahak.

Abdullah bin Umar pernah bercerita, satu ketika Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam melihat ada air ludah pada sisi arah kiblat dalam sebuah masjid. Rasulullah pun mengambil kayu atau tongkat, kemudian mengerok tempat ludahan tersebut lalu beliau bersabda:

إِذَا قَامَ أَحَدُكُمْ يُصَلِّي فَلَا يَبْصُقْ فِي قِبْلَتِهِ فَإِنَّمَا يُنَاجِي رَبَّهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى
Artinya: “Jika salah satu dari kalian shalat, hendaknya tidak meludah ke arah kiblat. Sebab orang yang shalat adalah orang yang sedang bermunajat kepada Allah tabâraka wa ta’âla.” (Musnad Ahmad: 4645).

Dengan sikap Baginda Nabi yang hanya mengerok liur saja tanpa menyucikan dengan air sebagaimana di atas, al-Khatthâbi dalam Ma’âlimus Sunan juz 1, halaman 144 menyatakan, air liur itu suci. Pendapat ini senada dengan perkataan para ulama kecuali Ibrahim an-Nakhai yang berpendapat najis.

Pesan Rasulullah yang perlu digarisbawahi, adab meludah ketika shalat tidak boleh ke arah kiblat. Selain ke arah kiblat, masih bisa ditoleransi, asalkan shalatnya tidak di dalam masjid. Jika shalat di masjid dan menyebabkan kotor, dalam syarah al-Muhadzab dikatakan, ini haram. Apabila ingin meludah, hendaknya meludah ke arah pakaian yang dikenakan semisal pada bagian kerah baju yang kiri.

Dalam satu hadits riwayat Abu Hurairah diceritakan, Rasulullah pernah berpesan untuk orang yang shalat, kalau mau meludah hendaknya menghindari arah kiblat, karena ia sedang bermunajat kepada Allah. Sedangkan ke arah kanan perlu dihindari sebab ada malaikat (pencatat amal kebaikan) di sana.


Lalu bagaimana adab meludah jika berada di luar shalat? Imam Syihabuddin al-Qalyubi dan Umairah dalam Hâsyiyatan menjelaskan adab meludah di luar shalat sebagai berikut:

وَيُكْرَهُ الْبُصَاقُ خَارِجَ الصَّلَاةِ، قِبَلَ وَجْهِهِ مُطْلَقًا وَلِجِهَةِ الْقِبْلَةِ، وَجِهَةِ يَمِينِهِ أَيْضًا
https://click.advertnative.com/move...c9de38f7260bfae3fffa097fdc&t=MTY2NTAyMDcxNA==

Artinya: “Dimakruhkan meludah di luar shalat menuju arah depannya sendiri secara mutlak, ke arah kiblat dan ke arah kanan.” (Syihabuddin Ahmad al-Qalyubi dan Umairah, Hâsyiyatân, Alepo, 1956 M / 1375 H, juz 1, halaman 194).
Selain itu, masih dalam kitab yang sama disebutkan, hukum meludah lalu mengenai benda milik orang lain adalah haram.

يَحْرُمُ الْبُصَاقُ إذَا اتَّصَلَ بِغَيْرِ مِلْكِهِ
Artinya: “Haram meludah jika mengenai benda yang bukan miliknya.” (Syihabuddin Ahmad al-Qalyubi dan Umairah, Hâsyiyatân, Alepo, 1956 M / 1375 H, juz 1, halaman 194).

Dengan demikian, dapat disimpulkan, adab meludah jika dalam salat makruh ke arah kiblat dan kanan. Adapun di luar shalat, makruh meludah ke arah depan, kiblat, dan kanan. Sedangkan meludah yang mengotori masjid atau mengenai benda milik orang lain hukumnya haram. Wallahu A’lam.[]
 
Sponsored Post

Back
Top
Log in Register