BTC USD 64,085.8 Gold USD 2,461.46
Time now: Jun 1, 12:00 AM

Hukum berimamkan masbuk

jayb0n

Fun Poster
Messages
530
Joined
Feb 23, 2008
Messages
530
Reaction score
13
Points
15
Assallamualaikum,

Sukacita jika dapat diperjelaskan terhadap hukum masbuq yakni di masjid yang mana terdapat imam dan bilal terlantik sembahyang jemaah apabila sahaja masuk waktu solat, adalah menjadi makruh jika seorang yang masbuq itu menjadi imam kepada jemaah yang terkemudian(lambat). Sebaliknya jika berlaku demikian ia hendaklah mendapat seorang yang dari jemaah terdahulu untuk sama-sama solat dengannya untuk mendapat pahala jemaah, jika tidak dia hendaklah solat sendirian. Hukum ini terkecuali jika surau/musolah tiada imam terlantik seperti surau di lebuhraya dan sebagainya. Sukacita juga jika dapat dijelaskan kaedahnya jika seorang mendapati dirinya dalam keadaan sedemikian. Terima Kasih.

jawapan:

1. Jika anda tiba di mesjid jami' dan solat telah pun selesai, kecuali beberapa masbuk yg sedang menyudahi solatnya. Dalam keadaan ini, anda hendaklah solat sendirian atau menunggu hingga ada orang yg baru tiba dan dirikan solat jama'ah yg baru atau ada volunteer dari jama'ah asal (yg sudahpun selesai) untuk menemani anda solat sebagai ma'mum, berdasarkan hadis riwayat Abu Daud dan Termidzi dari Abi Sa'eed al Khudry ra, "datang seorang lelaki sedangkan Nabi (saw) telah pun selesai solat. Maka bersabdalah Nabi," siapa yg mahu bersedeqah atasnya?" Maka bangunlah salah seorang sahabat dan solat bersama orang yg baru datang itu.
2. Solat di musolla atau surau spt lebuhraya adalah suatu yg baru dan hukum ke atasnya tidak sama dengan mesjid jaami' memandangkan orang solat sepanjang masa. Maka anda boleh saja menyertainya jika yakin mereka solat seperti anda, jama'-qasr atau solat tamam (sempurna). Jika anda tidak yakin boleh saja solat sendirian. (Yasaluunak)

---------------------

baru aku tau makruh rupanya berimamkan masbuk nie...alahai...:eek:
 
Sponsored Post

Masalah duduk tahiyat akhir ketika saf padat

Assalamualaikum diucapkan kepade ahli panel fiqh Al-Ahkam.net. Di sini saya ingin mengemukakan satu persoalan berkaitan duduk tahiyat akhir ketika saf yang agak padat.

Ketika solat berjemaah, kadang kala saf makmum agak padat dan menyukarkan para makmum untuk duduk tahiyat akhir. Saya melihat ada makmum terpaksa duduk dgn cara duduk antara dua sujud. Jadi, bagaimana penyelesaian untuk masalah ini?

Sekian. Terima kasih.

jawapan:

Perkara tersebut tidaklah membatalkan solat.Ini kerana duduk tahiyyat akhir atau disebut sebagai duduk tawarruk adalah perkara yang disunatkan sahaja , bukan menjadi rukun dalam solat.

Maka apabila kita terpaksa duduk dalam keadaan bukan duduk tawarruk semasa tahiyyat akhir , adalah perkara yang dibenarkan.

Fenomena seperti ini sebenarnya seringkali berlaku pada hampir setiap waktu solat di tanah haram , atau di mana-mana negara Arab lantaran para jemaah yang sentiasa menjaga saf dengan merapatkannya antara satu sama lain.
 
Makanan dalam mulut masa solah

Situasi satu;
Saya ada problem makanan selalu terselit celah gigi. Time solat kadang-kadang tak perasan. Dah nak masuk waktu lain baru perasan ada makanan terselit. Jadi kena ulang balik tak solat sebelum ni, dah tentu waktu solat akan telan air liur yang bercampur dengan makanan, samada terasa makanan atau tidak.

Situasi kedua, perasan ada makanan terselit celah gigi, memang rasala makanan time solat, nak tahan telan air liur dah tentu payah sebab baca bacaan dalam solat.

Susah nak keluarkan. Biasanya saya akan gosok gigi sebelum solat supaya rasa makanan/makanan terselit akan turut keluar. Guna toothpick pun belum tentu. Adakah dikira rukhsah kerana makanan tersebut payah nak keluar(daging terselit,etc memang payah sikit sebab gigi berjarak-jarak).


jawapan:

Bismillah,
Wassolatu wassalam 'ala Rasulillah SAW,

Kedua-dua situasi tersebut menjelaskan dia bukan sengaja hendak menelan air liurnya, maka itu tidak membatalkan solatnya.

Ini seperti yang disebut oleh Imam Nawawi:

وان كان بين اسنانه شئ فابتلعه عمدا أو نزلت من رأسه فابتلعها عمدا بطلت صلاته بلا خلاف فان ابتلع شيئا مغلوبا بان جرى الريق بباقى الطعام بغير تعمد منه أو نزلت النخامة ولم يمكنه امساكها لم تبطل صلاته بالاتفاق

Ringkasnya: Solat akan terbatal jika menelan makanan yang terselit di celah gigi dengan sengaja. Dan tidak terbatal jika bukan sengaja hendak menelan air liur yang bercampur dengan lebihan makanan. (al-Majmuk:4/90)

Wallahu alam

------------------------------------------------------

heheheh aku pun selalu melalui situasi mcm ni...:p
 
Sponsored Post

Back
Top
Log in Register