BTC USD 68,771.8 Gold USD 2,343.09
Time now: Jun 1, 12:00 AM

Aku dah berubat dengan ramai perawat Islam, yang peliknya tiap kali berubat, kak ipar sibuk tanya nombor ustaz yang rawat aku!

dloanman

CG Top Poster Club
gem
Messages
38,771
Joined
Apr 15, 2012
Messages
38,771
Reaction score
3,670
Points
266
Awards
1

Wajah manis senyum tak lekang, rupanya dalam diam dengki dan cemburu. Bagai tak percaya keluarga sendiri yang hantar sih1r pemisah kerana cemburu.​

Disih1r ketika sedang mengandungkan zuriat yang pertama, dari awal trimester aku kerap mimpi benda yang kotor macam d4rah dan ular hitam.

Aku abaikan kerana aku ingat mimpi tu cuma mainan aku tak ambil serious. Sedangkan benda tu effect pada hubungan kami suami isteri.

berubat.jpg


Suami yang dulu penyayang, suami yang sangat baik berubah menjadi baran. Tak boleh salah cakap pasti bertengkar.
Pernah sekali tu aku lari keluar dari rumah sewaktu trimester ketiga. Aku drive jauh seorang diri keluar daerah aku sembunyikan diri seketika kerana waktu tu pertengkaran hingga dia hampir nak naik tangan ke wajah aku.

Waktu itu juga aku kerap kali ada spotting d4rah, aku ingat cuma tanda dekat nak bersalin tapi satu malam waktu aku keseorangan dalam rumah suami aku kerja aku nampak lembaga. Itu bukan pertama kali aku pernah nampak tapi aku abaikan saja.

Aku kerap sangat mimpi perempuan itu nak ambil anak aku. Aku jadi takut nak tidur malam. Aku jadi mengantuk yang amat pada siang hari, letih melampau macam kau tengah berlari mengejar awan.
Hakik4tnya sepanjang pregnant aku jarang masak, morning s1ckness lamanya. Buat keja rumah pun sikit – sikit jaa. Semuanya dibantu suami.

D4da bagai menekan, perut juga kadang – kadang tu s4kit. Tapi tak semua orang faham. Kerana mereka tidak berada di dalam kasut yang sama. Mertua aku sifatkan aku manja. Katanya aku tak boleh tidur waktu siang, aku ni jarang dapat waktu free sebab busy run business.

Bila ada kelapangan waktu sekejap aku dah happy boleh jugak rest, selama aku bermalam di rumah mertua badan aku sangat lemau dan letih. Petangnya aku langsung tak dapat nak rest buat kerja apa yang patut. Aku selamat melahirkan anak aku, aku pelik melihat perut aku masih belum kempis walau sedikit.

Ia masih sama bagai ada lagi seorang anak dalam perut aku. Doktor kehairanan seorang demi seorang mo datang ukur perut aku, check perut aku dan aku kena extend warded lagi waktu itu sebabkan dorang nak scan perut aku.

Aku ingat benda ni normal yelah aku takda pengalaman, ini pengalaman pertama dalam hidup aku. Segalanya bermula selepas habis berpantang, aku balik ke kediaman aku sendiri. Tiba – tiba aku bleeding dalam tempoh yang sangat lama, d4rah yang sangat banyak.

Aku jadi panik pada hari tu ada gumpalan d4rah yang besar keluar. Aku drive pergi hospitaI dan doktor bagi ubat drip untuk stop pend4rahan tu, dan sangat terk3jut bila doktor cakap gumpalan tu tak normal bila ada pada dua bulan lepas berpantang.

Alhamdulilah aku dah okay, dah takda bIeeding lagi. Tapi aku perasan kesihatan aku sangat merosot, aku kerap s4kit belakang, s4kit bahu, s4kit lutut, s4kit yang dalam tempoh yang lama bukan s4kit tu lepas makan ubat okay. Makan p4inkiIIer pun s4kit tu tetap ada tak ke mana.

“Aku dah penat hidup macamni, ceraikan aku!” aku mendesak suami untuk ceraikan aku. Hampir setiap hari kami bertik4m lidah, ada saja yang tidak kena. Suami sampai berkasar dengan aku, aku macam dah tak kenal siapa suami.

Bila tangan suami hampir melekap di pipi aku, ditariknya tangannya itu. Anx1ety aku datang kembali, aku jarakkan dengan suami. Aku jadi takut dengan suami aku. Suami duduk di ruang tamu dan mula pasang ruqyah waktu ni aku jatuh terduduk dan terbaring, s4kit badan teramat sangat.

Suami terk3jut melihat aku terbaring di lantai, badan aku lemah longlai. “Jom kita pergi hospitaI” ajak suami. “Tak nak lah. Paling kurang bagi drip normal saline ja” aku buat keputusan untuk berehat sahaja malam itu.

Setiap kali berg4duh aku mesti minta cerai, aku pulak jadi benci tengok suami. Pernah sampai aku rasa aku tak boleh duduk dekat dan tengok suami. Bila suami pergi kerja aku mula rindu yang teramat rindu. Seminggu selepas itu, suami ajak aku berubat.

Ustaz yang pertama aku jumpa bagitahu yang aku terkena sih1r pemisah, orang yang hantar sih1r tu nak buat sampai aku m4ti. Dan dia pun tak boleh nak tolong buangkan. Seminggu selepas itu aku d3rita kembali, s4kit sangat.

Suami bawak aku jumpa ustaz yang kedua pula, cuba ikhtiar mana tahu kali ni berjaya pulihkn aku. Alhamdulilah kalini ustaz ni boleh buangkan, s4kit dan badan jadi teramat letih sangat. Kedua – dua ustaz cakap yang buat ini ‘keluarga sendiri’.

Ini bukan yang pengalaman pertama bagi aku, sebelum ni aku pernah dis4ntau. Benar keluarga sendiri juga yang buat. Orang yang nak menjatuhkan bukan jaraknya jauh, dekat seinci tak jauh pun. Cuma hatinya kita tak tahu sejauh mana sifat kebaikkan itu yang ditonjolkan.

Suami menceritakan pada ibunya dan ibunya pula sampaikan cerita kami pada kakak ipar aku. Awalnya aku tak syak apa – apa yelah must4hil kan. Tapi setiap kali berubat bila suami cerita, dia mula minta contact no ustaz yang tolong kami.
Alasan macam – macam dia bagi dan aku s4kit kembali. Kali ni suami bawak aku ke pusat perubatan yang jauh sikit dari rumah kami, Alhamdulillah kali ni agak lama aku sembuh dekat sebulan juga.

. Kakak ipar aku minta contact number ustaz ni juga dan suami memberi padanya tanpa pengetahuanku. Dan kakak ipar aku bertanya soalan yang agak pelik.
“Betul ke dah sihat?” tanya dia. Obviously aku macam pelik. Dengan setiap kali berubat minta contact number aku dah jadi curious nak tahu kenapa sebab hubungan kami baik ja. Aku ni pulak tak ada musvh, jumpa sembang biasa ja.

Aku kembali s4kit sampai sekarang belum pulih sepenuhnya. Aku minta bantuan dari Allah, aku solat sunat dan amalkan tidur dalam wudhu. Aku betul – betul terk3jut, bila dalam mimpi aku wajah kak ipar aku.
Memang suami ada cakap masa jiin dalam tubuh aku, waktu aku hist3ria sekejap dia beritahu tujuan dia adalah sebab cemburu.

Aku doakan dia diberikan hidayah, tak dinafikan mereka punya banyak duit tapi aku tak sangka cemburunya sampai tergamak sih1rkan aku dari aku mengandung sampai sekarang aku d3rita s4kit. Paling s4kit aku berper4ng dengan perasaan, em0si, amarah pada suami bila benda tu berlaku tiba – tiba.

Aku cuba kawal, ada harinya aku berjaya. Tapi ada waktunya aku gagal. Dan ‘perempuan itu’ yang kerap muncul dalam mimpi aku yang nak ambil anak aku dari dalam rahim itula kak ipar aku. Aku ingat itu cuma mimpi kosong rupanya berisi.

Buat yang sedang membaca, doakan aku supaya kuat dalam ujian ini. Doakan aku diberi kesembuhan. Jika ada yang tengah alami atau pernah berada dalam situasi yang sama mohon kongsikan cara atau tempat di mana untuk pulihkan sih1r pemisah ini.

Hampir empat ustaz aku jumpa namun sisa baki itu masih ada. Aku hampir putus asa tapi aku percaya Allah pasti bantu.

P/S : Jangan pandang orang dengan penuh hasad dan iri. Pandanglah dengan keseronokkan dan penuh prasangka yang baik. Buang lah sifat iri tu kerana peny4kit tu b4rah yang paling bah4ya, jika gagal dikawal kelak makan diri sendiri.
Buang negatif jauh dalam diri, sambut yang positif agar hidup sentiasa tenang. – Maya Irdina (Bukan nama sebenar)

Komen W4rganet :

Salina Gunawi : Dah tahu siapa yang berniat jahat tu pesan saja dengan suami jangan cerita apa – apa dengan kakak tu. Jarakkan diri darinya. Teruskan berubat dan amalkan ayat – ayat penting sebelum tidur. Semoga puan sihat kembali. Amiin…

-mhdaily
 
Sponsored Post

Sponsored Post

Back
Top
Log in Register