CariGold Forum

CariGold Forum (http://www.carigold.com/portal/forums/index.php)
-   Religious Talk (http://www.carigold.com/portal/forums/forumdisplay.php?f=69)
-   -   Nikah Mutaah (http://www.carigold.com/portal/forums/showthread.php?t=40914)

mynor5535101 28-02-2009 09:44 PM

[COLOR="Black"][SIZE="3"][B]Ijab Qabul Nikah Mutaah

1. Adanya Ijab dan Qabul dengan mempergunakan dua kata yang dapat menunjukkan atau menimbulkan pengertian yang dimaksud dan rela dengan pernikahan Mutaah dengan cara yang dimengerti kedua belah pihak. Dengan demikian maka tidak sah dengan hanya sekadar adanya perasaan rela dalam hati dari kedua belah pihak (suami dan isteri) atau dengan saling memberi (sesuatu) sebagaimana yang berlaku pada kebanyakkan akad (transaksi) atau dengan tulisan ataupun pula dengan isyarat (kecuali) bagi orang bisu.

2. Mengerti dengan yang dimaksudkan dari kata-kata:

Aku mut?hkan (Matta?u)
Aku nikahkan (Ankahtu)
Aku kahwinkan (Zawwajtu)

Dengan demikian, maka tidak sah hanya dengan sekadar menggerakkan lidah mengucapkan kata-kata di atas (tanpa mengerti maksudnya) namun harus sedar, bahawa dengan pengucapan kata-kata tersebut memang berkeinginan untuk mewujudkan (perkahwinan) yang khusus sesuai dengan pengertian Nikah Muta?h. Diperkenankan mempergunakan kata-kata lain yang dapat mengungkapkan pengertian yang sama dengan kata-kata di atas dan boleh dimengerti serta diterima oleh yang bersangkutan.

3. Ijab dan qabul harus dengan bahasa Arab bagi yang mampu mengucapkannya walaupun (kedua puhak) melalui sistem perwakilan. Bagi yang tidak mampu berbahasa Arab, diperkenankan mempergunakan bahasa lain dengan syarat pengertiannya sama dengan yang dimaksudkan dalam bahasa Arabnya.

4. Pengucapan Ijab dari pihak isteri dan Qabul dari pihak suami boleh dilakukan secara langsung oleh yang bersangkutan atau melalui perwakilan masing-masing.

5. Pengucapan Ijab harus mendahului Qabul bila kalimat Qabul mempergunakan lafaz : Aku terima (Qabiltu).Si Wanita Harus melafazkan IJAB dahulu dan Pihak laki laki melafazkan penerimaan QABUL kemudian


6. Kalimat Ijab diperkenankan hanya dengan mempergunakan salah satu dari tiga macam lafaz (kata):

Aku mut'ah kan (Matta'tu)
Aku nikahkan (Ankahtu)
Aku kahwinkan (Zawwajtu)

Nikah mut'ah menjadi tidak sah bila mempergunakan kalimat yang lain seperti :

Aku milikkan (Mallaktu)
Aku berikan (Wahabtu)
Aku sewakan (Ajjartu)

Adapun kalimat Qabul, maka cukup dengan mempergunakan kalimat apa saja yang sekiranya dapat menimbulkan pengertian rasa rela dengan Ijab yang diterimakannya seperti:

Aku terima mut'ah ( Qabiltu mut'atah )
Aku terima kahwin ( Qabiltu Tazwij )
Aku terima nikah ( Qabiltu nikahah )
Dan pernikahan tetap sah seandainya diringkaskan saja dengan kalimat seperti :
Aku terima (Qabiltu)
Aku rela ( Rodhitu)


. menyebutkan Mahar (mas kawin) yang telah disepakati oleh kedua belah pihak (suami-isteri) dan menentukan kadarnya, baik dari segi bentuknya mahu pun jumlahnya dengan cara-cara yang dapat menghilangkan kesalahfahaman. Selain itu, mahar tersebut harus milik suami itu sendiri yang diperolehi secara halal baik sedikit atau pun banyak bahkan meskipun segenggam makanan.

8. menyebutkan jangka waktu yang telah disepakati oleh kedua belah pihak, baik lama maupun sebentar saja dan pula harus disepakati bentuk waktunya, seperti beberapa hari, bulan atau tahu secara tegas dan jelas sehingga tidak boleh lebih atau kurang dari jangka waktu yang telah ditentukan tersebut, dan ha

tiadanama 28-02-2009 11:09 PM

Aku dengar ramai wanita kita yang terpengaruh dengan kawin muta'ah ni, tapi kesianlah nasib mereka, kerana teranyaya dan terabai tanpa ada pembilaan dari pihak lelaki yang tidak bertanggung jawab, akhirnya mereka terbuang begitu saja dan merana sepanjang masa.

mynor5535101 01-03-2009 12:41 AM

Quote:

Originally Posted by tiadanama (Post 3714518)
Aku dengar ramai wanita kita yang terpengaruh dengan kawin muta'ah ni, tapi kesianlah nasib mereka, kerana teranyaya dan terabai tanpa ada pembilaan dari pihak lelaki yang tidak bertanggung jawab, akhirnya mereka terbuang begitu saja dan merana sepanjang masa.

Kawan aku ramai yang bersekedudukan tanpa Nikah kerana tidak mahu Nikah Kekal.Begitu juga ada kawan aku yang berduit bela perempuan simpanan. Begitu juga Janda dan Duda yang dah bercerai
.Mereka mengamalkan seks bebas dan serik untuk bernikah kekal.Begitu juga perempuan yang gantung tak bertali.Ada juga kawan aku yang nak berpoligami tapi kerenah Birokrasi,dan halangan keluarga mereka dihalang berkawin.Yang dah terlanjur tu memang susah nak patah balik ke belakang...Ulama Sunnah kat sini hanya tahu menangkap dan menghukum sahaja.dan tak tahu menyelsaikan masalah sosial yang begitu parah sekarang.
Saya sudah nasihat mereka supaya Nikah sahaja.. tapi mereka enggan..kerana tak mahu terikat...dan mahu enjoy..dan perempuan tetap jadi mangsa.
Untuk Menyelamatkan keadaan Saya suruh mereka yang bersekedudukan ini lafaz Akad Nikah Mutaah sahaja kepada mereka...sebab ini jalan penyelesaian terbaik yang Allah tetapkan.
Apa peranan Ulama untuk menyelsaikan masalah social yang kian parah ini:

P/S :Golongan Masjid ,Tabligh Arqam tidak nampak atau tahu perkara ini berlaku kerana mereka tak bercampur dgn golongan ini...mereka hanya campur dgn kelompok mereka sahaja...syok sendiri dgn amalan untuk diri sendiri sahaja..


kuhik 01-03-2009 12:42 AM

Quote:

Originally Posted by mynor5535101 (Post 3715454)
Kawan aku ramai yang bersekedudukan tanpa Nikah kerana tidak mahu Nikah Kekal.Begitu juga ada kawan aku yang berduit bela perempuan simpanan. Begitu juga Janda dan Duda yang dah bercerai
.Mereka mengamalkan seks bebas dan serik untuk bernikah kekal.Begitu juga perempuan yang gantung tak bertali.Ada juga kawan aku yang nak berpoligami tapi kerenah Birokrasi,dan halangan keluarga mereka dihalang berkawin.Yang dah terlanjur tu memang susah nak patah balik ke belakang...Ulama Sunnah kat sini hanya tahu menangkap dan menghukum sahaja.dan tak tahu menyelsaikan masalah sosial yang begitu parah sekian.
Saya sudah nasihat mereka supaya Nikah sahaja.. tapi mereka enggan..kerana tak mahu terikat...dan mahu enjoy..dan perempuan tetap jadi mangsa.
Untuk Menyelamatkan keadaan Saya suruh mereka yang bersekedudukan ini lafaz Akad Nikah Mutaah sahaja kepada mereka...sebab ini jalan penyelesaian terbaik yang Allah tetapkan.
Apa peranan Ulama untuk menyelsaikan masalah social yang kian parah ini:

P/S :Golongan Masjid ,Tabligh Arqam tidak nampak atau tahu perkara ini berlaku kerana mereka tak bercampur dgn golongan ini...mereka hanya campur dgn kelompok mereka sahaja...syok sendiri dgn amalan untuk diri sendiri sahaja..


jadi, matlamat menghalalkan cara la plak yer...

mynor5535101 01-03-2009 12:54 AM

Quote:

Originally Posted by kuhik (Post 3715467)
jadi, matlamat menghalalkan cara la plak yer...


Takan aku nak biarkan kawan aku itu bersekudukan tanpa IJAB QABUL..Aku dah Suruh NIkah kekal mereka tak mahu..Jadi Alternatif terbaik bagi golongan ini ialah lafaz IJAB QABUL Mutaah.Jadi apa penyeleasain Ulama Sunnah kepada masalah ini....?
Mengikut siggy kamu tu" Muliannya aku kerana Islam bukannya Melayu...Apa tindakan kamu kalau kamu berhadapan masalah ini...?

P/S Aku tunggu Jawapan dari Kamu

pesticide05 01-03-2009 12:55 AM

Quote:

Originally Posted by mynor5535101 (Post 3715454)
[B]Kawan aku ramai yang bersekedudukan tanpa Nikah kerana tidak mahu Nikah Kekal.Begitu juga ada kawan aku yang berduit bela perempuan simpanan. Begitu juga Janda dan Duda yang dah bercerai
.Mereka mengamalkan seks bebas dan serik untuk bernikah kekal.Begitu juga perempuan yang gantung tak bertali.Ada juga kawan aku yang nak berpoligami tapi kerenah Birokrasi,dan halangan keluarga mereka dihalang berkawin.Yang dah terlanjur tu memang susah nak patah balik ke belakang...Ulama Sunnah kat sini hanya tahu menangkap dan menghukum sahaja.dan tak tahu menyelsaikan masalah sosial yang begitu parah sekarang.
Saya sudah nasihat mereka supaya Nikah sahaja.. tapi mereka enggan..kerana tak mahu terikat...dan mahu enjoy..dan perempuan tetap jadi mangsa.
Untuk Menyelamatkan keadaan Saya suruh mereka yang bersekedudukan ini lafaz Akad Nikah Mutaah sahaja kepada mereka...sebab ini jalan penyelesaian terbaik yang Allah tetapkan.
Apa peranan Ulama untuk menyelsaikan masalah social yang kian parah ini:

P/S :Golongan Masjid ,Tabligh Arqam tidak nampak atau tahu perkara ini berlaku kerana mereka tak bercampur dgn golongan ini...mereka hanya campur dgn kelompok mereka sahaja...syok sendiri dgn amalan untuk diri sendiri sahaja..



menyelamatkan keadaan apa bro?
menyedapkan keadaan...hebat..hebat

tudung87 01-03-2009 12:56 AM

bahaya ni..
nikah muta'ah bole menyebabkan menularnya penyakit berjangkit...

macam pelacur kelas(xtaula kelas apa..)

diorg ni pelacur, tapi dlm konsep ni...
pelacur ni akan kawin dulu ngan lelaki ni.
akan nikah time tu jugak. pastu, masuk bilik hotel..
after diorg dh buat, diorg akan cerai..

so, bnda tu akan berulang2....

lelakiselamanya 01-03-2009 12:56 AM

ter****t <= amenda ni?

tudung87 01-03-2009 01:00 AM

Quote:

Originally Posted by mynor5535101 (Post 3713706)
[COLOR="Black"][SIZE="3"][B]Ijab Qabul Nikah Mutaah

1. Adanya Ijab dan Qabul dengan mempergunakan dua kata yang dapat menunjukkan atau menimbulkan pengertian yang dimaksud dan rela dengan pernikahan Mutaah dengan cara yang dimengerti kedua belah pihak. Dengan demikian maka tidak sah dengan hanya sekadar adanya perasaan rela dalam hati dari kedua belah pihak (suami dan isteri) atau dengan saling memberi (sesuatu) sebagaimana yang berlaku pada kebanyakkan akad (transaksi) atau dengan tulisan ataupun pula dengan isyarat (kecuali) bagi orang bisu.

2. Mengerti dengan yang dimaksudkan dari kata-kata:

Aku mut?hkan (Matta?u)
Aku nikahkan (Ankahtu)
Aku kahwinkan (Zawwajtu)

Dengan demikian, maka tidak sah hanya dengan sekadar menggerakkan lidah mengucapkan kata-kata di atas (tanpa mengerti maksudnya) namun harus sedar, bahawa dengan pengucapan kata-kata tersebut memang berkeinginan untuk mewujudkan (perkahwinan) yang khusus sesuai dengan pengertian Nikah Muta?h. Diperkenankan mempergunakan kata-kata lain yang dapat mengungkapkan pengertian yang sama dengan kata-kata di atas dan boleh dimengerti serta diterima oleh yang bersangkutan.

3. Ijab dan qabul harus dengan bahasa Arab bagi yang mampu mengucapkannya walaupun (kedua puhak) melalui sistem perwakilan. Bagi yang tidak mampu berbahasa Arab, diperkenankan mempergunakan bahasa lain dengan syarat pengertiannya sama dengan yang dimaksudkan dalam bahasa Arabnya.

4. Pengucapan Ijab dari pihak isteri dan Qabul dari pihak suami boleh dilakukan secara langsung oleh yang bersangkutan atau melalui perwakilan masing-masing.

5. Pengucapan Ijab harus mendahului Qabul bila kalimat Qabul mempergunakan lafaz : Aku terima (Qabiltu).Si Wanita Harus melafazkan IJAB dahulu dan Pihak laki laki melafazkan penerimaan QABUL kemudian


6. Kalimat Ijab diperkenankan hanya dengan mempergunakan salah satu dari tiga macam lafaz (kata):

Aku mut'ah kan (Matta'tu)
Aku nikahkan (Ankahtu)
Aku kahwinkan (Zawwajtu)

Nikah mut'ah menjadi tidak sah bila mempergunakan kalimat yang lain seperti :

Aku milikkan (Mallaktu)
Aku berikan (Wahabtu)
Aku sewakan (Ajjartu)

Adapun kalimat Qabul, maka cukup dengan mempergunakan kalimat apa saja yang sekiranya dapat menimbulkan pengertian rasa rela dengan Ijab yang diterimakannya seperti:

Aku terima mut'ah ( Qabiltu mut'atah )
Aku terima kahwin ( Qabiltu Tazwij )
Aku terima nikah ( Qabiltu nikahah )
Dan pernikahan tetap sah seandainya diringkaskan saja dengan kalimat seperti :
Aku terima (Qabiltu)
Aku rela ( Rodhitu)


. menyebutkan Mahar (mas kawin) yang telah disepakati oleh kedua belah pihak (suami-isteri) dan menentukan kadarnya, baik dari segi bentuknya mahu pun jumlahnya dengan cara-cara yang dapat menghilangkan kesalahfahaman. Selain itu, mahar tersebut harus milik suami itu sendiri yang diperolehi secara halal baik sedikit atau pun banyak bahkan meskipun segenggam makanan.

8. menyebutkan jangka waktu yang telah disepakati oleh kedua belah pihak, baik lama maupun sebentar saja dan pula harus disepakati bentuk waktunya, seperti beberapa hari, bulan atau tahu secara tegas dan jelas sehingga tidak boleh lebih atau kurang dari jangka waktu yang telah ditentukan tersebut, dan ha

org panggil pelacur...
sama je ngan pelacur ye..
hukumnya haram..

penyakit berjangkit tetap menular..

pesticide05 01-03-2009 01:01 AM

Quote:

Originally Posted by tudung34 (Post 3715598)
bahaya ni..
nikah muta'ah bole menyebabkan menularnya penyakit berjangkit...

macam pelacur kelas(xtaula kelas apa..)

diorg ni pelacur, tapi dlm konsep ni...
pelacur ni akan kawin dulu ngan lelaki ni.
akan nikah time tu jugak. pastu, masuk bilik hotel..
after diorg dh buat, diorg akan cerai..

so, bnda tu akan berulang2....

mana lak bahaya bro,
tak caya ko tanya TT
sedap ada ler......:
):)cgrock


All times are GMT +8. The time now is 06:48 AM.

Copyright ©2000 - 2014, Jelsoft Enterprises Ltd.